Labtek Indie

Sekitar 2-3 bulan yang lalu saya berkenalan dengan Labtek Indie, suatu organisasi bisnis (startup) yang unik dan menarik, karena dalam menyediakan solusi ke klien, mereka menggunakan prinsip riset akademis berdasarkan teknologi terkini, bahkan state-of-the-art pada berbagai bidang contohnya Artificial Intelligence, Internet of Things, Human Centered Design, dll. Data Analytics dan Big Data merupakan satu area yang juga menggoda untuk dikuasai sebagai pelengkap riset riset yang ada. Ketika ditawarkan untuk berkolaborasi memperkuat riset yang ada, maka saya dengan senang hati membantu berkolaborasi dalam bidang Data Science dan Machine Learning. Peran saya adalah meningkatkan awareness akan utilitas data, mengarahkan riset dan solusi berbasis data, mengkaji pilihan model, melatih storytelling berdasarkan data, serta melihat peluang implementasi bisnis atau produk dari solusi berdasarkan data analytics.

Labtek Indie mempunyai budaya organisasi dengan memegang kuat tiga kata kunci : Human Centered Design (HCD), Agile Methodology, Lean StartUp. Dimana masing masingnya dijelaskan secara garis besar sebagai berikut:

HCD adalah pendekatan solusi yang berorientasi kepada kebutuhan klien (human) atau perspektif manusia (pengguna), berbeda dengan pendekatan solusi IT klasik yang memberikan solusi berdasarkan aspek kemampuan teknis / sistem. HCD mempertanyakan kebutuhan dan kenyamanan user atas produk / solusi yang akan dibuat. Pada prosesnya HCD membutuhkan tahap observasi masalah melalui pencarian konteks, brainstorming, konseptualisasi, pengembangan solusi, dan implementasinya

Agile Methodology adalah pendekatan pembuatan solusi dimana kebutuhan dan solusi yang ditawarkan bisa berubah secara dinamis selama proses pembuatan solusi tersebut berlangsung. Perubahan ini bisa terjadi karena ada interaksi kolaboratif pengorganisasian tim, tim yang berisi orang dengan keahlian yang heterogen, dan perubahan nilai / sikap dari klien. Metode ini mendukung pembelajaran adaptif, pengembangan kontinu, pengiriman solusi cepat, dan respon yang fleksibel terhadap perubahan.

Lean Startup menurut saska (CEO Labtek Indie) adalah prinsip yang dianut organisasi dalam menghadapi ketidakpastian (kompetisi) yaitu Build, Measure, Learn. Build artinya membuat prototype dengan prioritas kecepatan daripada detail produk. Measure artinya mengukur performansi protoype dan melihat arah pengembangan selanjutnya. Learn artinya proses pembelajaran dari proses measure untuk perbaikan selanjutnya. Ketiga prinsip diatas bersifat cycle (berulang). 

Untuk tahu lebih lanjut mengenai labtek indie, bisa kontak via facebook, IG, twitter : labtekindie 

 

Screen Shot 2018 05 25 at 10 49 32  2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s