Exciting New Semester

jumat kemarin rapat dosen di kampus. udah ada plot ngajar semester genap 22/23. saya akan ngajar total 18.5 sks (S1 dan S2). ini terhitung dosen dengan beban ngajar yang banyak. saya lihat rata rata di 12-14 sks. mata kuliah yang akan saya ajar adalah :

-Teknologi Blockchain dan Ekonomi Token (8 sks, matkul baru S1)
-Ekonomi Digital (6 sks, S1)
-Big Data dan Data Analitik (4.5 sks, S2)

sks banyak tapi komposisi matkul seperti diatas, tentunya bikin saya ga keberatan, malah senang dan excited. khusus matkul blockchain ini adalah matkul baru, saya ikutan merintis kelahirannya sejak 1-2 tahun yang lalu. akhirnya kuliah ini jadi diresmikan dan benar benar akan dilaksanakan, membuat saya sangat menunggu nunggu kuliah semester depan.

Lagi lagi Polemik Publikasi di Indonesia. MDPI Frontiers Hindawi

beberapa saat yang lalu, saya denger kasak kusuk melalui temen temen dosen kalo publikasi mdpi, frontiers, dan hindawi dicurigai predator. saya langsung kesel, karena ga ada info dan argumen apa apa tapi tiba tiba mau dilabelin begitu.

saya ada 5 paper di jurnal jurnal mdpi Q1 dan Q2, 2 paper saya juga pernah ditolak di mdpi. untuk frontiers saya pernah kirim 2 paper dan semuanya ditolak. jadi ga masuk logika kalo dua publisher itu dianggap predator.

saat milih jurnal kriteria saya ada 3; kualitas, biaya, dan kecepatan review/publikasi. mdpi dibandingkan elsevier, emerald, springer, taylor francis unggul dalam hal kecepatan, dan dengan biaya yang relatif sama atau bahkan lebih murah (tergantung jurnalnya), makanya dari pengalaman bagus ini, saya prefer publikasi di mdpi dibanding publisher yang lebih terkenal lainnya. sekaligus mendukung jurnal alternatif, biar jurnal jurnal besar ga memonopoli.

suatu hari tiba tiba di wa grup peneliti kampus berseliweran foto ppt dari rapat internal BRIN yang menguatkan kasak kusuk diatas. wah keselnya makin menjadi. saya post di twitter biar menjadi bahan diskursus, apakah rekan rekan peneliti banyak sepemikiran dengan saya?. di twitter ini emang banyak akademisinya. ternyata responnya luar biasa banyak

semoga tidak jadi di ketok palu keputusannya. karena toh banyak yang keberatan dengan label publisher yang layak dihindari.

https://twitter.com/andrybrew/status/1618581984024096768?s=61&t=-HygRH1YmdW0jSKaM_SU8g

Overload Ngajar

Semester genap biasanya saya ngajar dikit, tapi semester ini (genap 2021/2022) terjadi pengecualian. Saya ngajar Overload. Ngajar di prodi S1, prodi S2(MM), dan prodi S2 PJJ (Pembelajaran Jarak Jauh). Kalo diitung itung total bisa mencapai 27 SKS, pertanyaannya kok saya nerima aja, ya emang karena ga banyak dosen di tim teaching saya (Big Data untuk S2), jadi ya saya lagi yang ngajar.

Semester ini saya ngajar mulai fundamental (matematika), aplikasi (big data), sampai konseptual – strategi – mindset. wish me luck 🙏🙏🙏

ngajar semester ini.

Upgrade eReader Ukuran Besar (Boox Onyx Note 2)

keseringan baca dokumen/buku di macbook (walopun sudah extend ke layar besar), membuat mata saya cepat lelah. walopun saya punya kindle paperwhite, namun tidak fleksibel digunakan untuk membaca dokumen pdf (paper saintifik).

beberapa saat, saya mencari kandidat untuk upgrade, ketemulah Boox Onyx Note 2, yang bisa buat baca pdf maupun epub. plus dapat kemudahan eReader ini berbasis android, jadi bisa install apps tambahan. kesimpulan saya puas atas upgrade ini.

berikut review singkatnya dalam bentuk video. kalo ada pertanyaan silahkan tulis dikomentar.

Akhirnya Lolos SBMPTN 2020 ke FTI ITB

Pandemi covid 19 membuat sekolah si sulung terhenti sejak maret 2020 kemarin, seperti semua sekolah lainnya. Kalo dipikir kasian juga masa masa terakhir SMA nya cut short , tiba tiba aja sudah lulus SMA. Si sulung ini sekolah di SMA 2, salah satu sekolah negeri favorit di Bandung,  dimana persaingan untuk merebut ranking di kelas cukup berat. Akibatnya dia tidak mendapatkan jatah jalur raport (SNMPTN), kalau tidak salah dia ranking 20an di kelas, jadi sangat jauh untuk menembus seleksi raport. Meskipun agak sedih, ternyata ini justru membawa berkah tersendiri, Temen temennya yang lolos SNMPTN ternyata tidak bisa bebas memilih jurusan yang diinginkan. Sekolah memberikan acuan dan strategi supaya murid murid tersebut keterima di PTN, walaupun di jurusan yang tidak begitu populer.

Si sulung ini sangat bertekad masuk ke jurusan Teknik Industri (tidak mau jurusan lainnya), dengan incaran utamanya adalah FTI ITB. Saya dan istri jadi ngerasa ngeri ngeri sedap, karena FTI ITB termasuk target yang sangat tinggi untuk ditembus. Sebenarnya dia sudah saya daftarkan ke Telkom University, dan sudah di terima di jurusan Teknik Industri sejak akhir 2019. Saya sudah lega, paling tidak cadangan sudah ditangan, walaupun nantinya dia akan berusaha untuk masuk jalur SBMPTN ke ITB melalui ujian tulis (UTBK).  

Karena pandemi covid 19 tidak kunjung selesai, maka banyak terjadi perubahan jadwal, dan juga sampai perubahan jenis tes yang akan diujikan saat UTBK. Si sulung sendiri mendapatkan perubahan jadwal dan tempat, tadinya ujian di ITB, terus berpindah ke SMA 5. Dia memantapkan pilihan pertama adalah FTI ITB, dan pilihan kedua adalah TI Universitas Brawijaya. Kebetulan di Malang ada orang tua saya, jadi kalo dia keterima, bisa tinggal dengan kakek neneknya. Pandemi membawa berkah juga, karena berbulan bulan tidak kemana mana, maka si sulung sangat serius mempersiapkan diri menghadapi UTBK.

Setelah selesai UTBK (tanggal 11 juli), kami menunggu sebulan lebih, sampai diumumkan hasil UTBK pada tanggal 14 Agustus 2020, jam 15:00 sore. Saya dan istri sudah sangat deg degan menunggu hasil tersebut. Tapi semuanya sudah kami rencanakan dengan baik, termasuk backup plan jika tidak diterima di SBMPTN. Tepat pukul 15:00, si sulung tidak berani membuka situs pengumuman, jadinya saya dan istri yang buka barengan di laptop kami. 

Terpampang tulisan, selamat, anda diterima di FTI ITB 

Saya dan istri langsung berpelukan, sementara si sulung masih di kamarnya di lantai atas tanpa tahu hasilnya seperti apa. Kami berdua berlari ke kamarnya. Dan langsung memeluk dengan suka cita. We are the #proudparent.

Saya jadi ingat memory 30 tahun yang lalu, saat diterima di kampus gadjah, saya di Malang, dan hasil UMPTN waktu itu di print di koran, yang melihat hasil UMPTN saya adalah orang tua saya, karena saya ga berani lihat sendiri 😀

Screenshot dari halaman SBMPTN dan nilai yang diperoleh (rata rata 631)

Alhamdulilah 

117824291 10158339769850202 8231967697812149285 o

WhatsApp Image 2020 08 15 at 10 57 33 PM

Anak Motor Sejak Dulu

Barusan lihat foto foto jadul pada saat akhir SMA sampai dengan masa kuliah, banyak sekali nemu foto saya naik motor. Jadi sebenernya memang saya anak motor sejak jaman dulu. Kalo ngikutin blog ini dari dulu, mungkin bisa dicek sekitar tahun 2015-2017 saya rajin sekali posting aktivitas touring, bahkan sempat sampai ke bromo, ciletuh, dan lampung .Rentang tahun 2015-2017 ini adalah saat saya aktif di komunitas motor nmax.

Banyak juga aktivitas dengan motor yang tidak terdokumentasi / terliput untuk foto maupun untuk blog. Saat SMA saya naik vespa, kemudian pindah ke Bandung untuk kuliah ganti motor Yamaha Alfa, biar lebih murah ngerawatnya daripada vespa. Sempet saat akhir kuliah saya ganti dengan Honda Tiger. Saat awal awal pulang ke Indonesia abis merantau di eropa, saya beberapa kali membeli motor Kymco. Sayang tidak semua dokumentasinya lengkap terfoto. Setelah aktif touring dengan Nmax versi 1, saya coba pake motor klasik kawasaki W175, nah pas pake motor ini saya malah jarang naik motor / touring. Saat ini saya ganti kawasaki tersebut kembali ke Nmax versi 2 (versi 2020).

Photo6167871550624213316

motor terakhir sedang saya pake nyari takjil, bulan puasa 2020

Photo6167871550624213308

Yamaha Alfa, foto tahun 1990, didepan kost daerah titimplik dalam, belakang pasar titiran

Photo6167871550624213315

masih dengan Yamaha Alfa, tahun 1991, abis ospek jurusan matematika (masa semai)

Photo6167871550624213314

ini lebih awal lagi, tahun 1989 saat pertama kali berkunjung ke bandung, ngider keliling pake motor GL 100 punya om

Expanding The View – Monitor LG29WK600

Salah satu efek pandemi covid19 adalah semakin lama durasi kita melakukan aktivitas dari rumah. Work From Home (WFH) membuat kita makin sering mantengin komputer (dan layar monitor) di rumah. Tercatat sehari hari mulai aktivitas meeting, riset, mengajar, administrasi, dan hiburan (nonton netflix, nonton youtube, dll) menggunakan komputer. Hal ini berakibat monitor yang ada di rumah jadi berasa sempit untuk memenuhi semua tuntutan aktivitas tersebut, yang tentu membutuhkan ruang kerja yang lebih luas, sehingga muncul kebutuhan buat saya untuk “expand” kemampuan monitor.

Saya pengguna macbook pro 2017, sehari hari menggunakan layar monitor lawas Dell S2340L (23inch) dan Samsung UA22H5000 (22inch). Meskipun dua monitor tersebut mumpuni, saya ngerasa viewnya makin lama makin kurang lebar, apalagi mata udah mulai sedikit sedikit nambah plusnya, oleh karenanya saya mulai hunting monitor lebar (atau super lebar). Pilihannya tidak terlalu banyak di Indonesia, tinggal milih super lebar flat atau super lebar curve. Layar curve harganya sudah tidak masuk ke budget sayangnya.

Setelah browsing sana dan sini akhirnya dapet monitor lebar dengan harga masuk akal, yaitu LG 29WK600 (29 inch) dengan harga 3.5 juta. Layar ini punya ukuran yang ajaib, dengan screen ratio 21:9, jadi kalo nonton film full screen maka garis hitam di bagian bawah dan atas layar akan hilang (nice). Kemudian untuk baca dokumen, montior ini bisa membuka 3 dokumen pdf  dijajarkan sekaligus dengan dengan zoom ratio 100%. Resolusi monitor ini adalah 2560×1080. Monitor ini juga menyertakan aplikasi bernama “OnScreen Control” agar kita bisa mengatur pembagian ruang di monitor secara efektif. Anyway saya seneng dengan monitor baru ini, jadi tambah semangat untuk WFH.

begini penampakannya. 

Photo 2020 04 07 20 00 43

Photo 2020 04 07 20 00 49

Photo 2020 04 07 20 00 52

Photo 2020 04 07 20 00 55

Screen Shot 2020 04 07 at 20 10 43  2

 

 

 

Work From Home karena Pandemic Corona

Sebenarnya banyak entry blog yang mengantri untuk dituliskan, akan tetapi kejadian luar biasa seminggu terakhir ini lebih pantas untuk dituliskan duluan. Berkenaan dengan Pandemik Corona Virus sejak akhir tahun 2019 di Cina, maka sejak tanggal 16 Maret 2020 ada himbauan dari pemerintah untuk bekerja dari rumah dalam upaya mensukseskan gerakan Social Distance, yang dipercaya efektif mencegah penularan virus Corona yang lebih luas. Tanda tanda gerakan ini sudah mulai saya rasakan sejak beberapa minggu sebelumnya, diantaranya adalah penundaan / cancel beberapa kegiatan yang melibatkan kumpulan massa. Beberapa acara dimana saya akan menjadi pengisi materi sudah memberitahukan untuk tidak meneruskan acara. Beberapa event lari besarpun sudah mulai melakukan hal yang sama. Akan tetapi saya dan Intan masih agak nyantai, karena event lari Binloop Ultra pada tanggal 14-15 Maret masih belum ditunda, dan kami masih sempat ikut race disana. Rencananya setelah race ini saya akan mengisi acara di Bogor tanggal 16-17 Maret, tiba tiba saya diinfokan kalau acara tersebut juga di tunda / cancel, walhasil saya kembali ke Bandung lagi. Begitu tiba di Bandung, dapat kabar kalau sekolah anak anak juga diliburkan, padahal si Sulung lagi ujian sekolah SMA. Berarti ini adalah suatu kejadian yang luar biasa. 

Secara beruntun beberapa info tentang penundaan acara saya terima, termasuk acara menguji sidang disertasi di IPB. Sekarang hampir semua lembaga, dan sekolah melakukan aktivitas dari rumah, bahkan kelas kelas pun diubah menjadi kelas online. Saya dan Intan melakukan kuliah online. Si bungsu yang masih SMP pun melakukan kegiatan belajar dengan teman teman dan gurunya secara online. Si sulung yang harusnya cepet lega karena ujian beres, malah sekarang jadi tertunda ujiannya. yah kita ambil hikmahnya aja. 

Salah satu hikmah yang diambil setelah hampir seminggu work from home (WFH) saya jadi makin banyak waktu untuk berolahraga (makin rajin olahraga). Si sulung jadi makin banyak waktu luang untuk menyalurkan hobinya memasak (mungkin punya minat jadi chef), sedangkan si bungsu tetep sibuk sekolah online dan les tari jarak jauh. WFH keliatannya mudah dan nyaman, tapi ternyata malah merepotkan, karena kita harus merubah ritme kerja kita.jadi batasnya terlalu tipis, kapan kerja dan kapan beristirahat, belum lagi godaan cemilan. Semoga pandemik corona ini cepat berlalu, amin. 

 

Photo 2020 03 20 18 35 42

9 Jam Berlari #TahuraTrailMarathon

Setelah menuntaskan misi Virgin Full Marathon di Pocari Sweat Run Bandung tahun 2019 kemarin, saya mulai memikirkan bagaimana rasanya lari Full Marathon pada trek trail. Seperti diketahui lari trail karakternya sangat berbeda dengan trek jalan raya (road). Banyak faktor yang membuat trek trail jauh lebih berat, misal permukaan tanah ga rata, bahkan cenderung bervariasi seperti jalan setapak, jalan tanah, jalan hutan, belum lagi elevasi yang biasanya lebih luar biasa daripada trek road. Tahura Trail Run 2020 merupakan kesempatan sempurna buat saya memecahkan telor Virgin Full Marathon (FM), iya FM 42K lari di jalur trail. Tahura Trail saya pilih karena memang tingkat kesulitan medan yang cenderung bersahabat dan lokasinya di kota Bandung, tentu memudahkan saya untuk mempersiapkan segala sesuatunya untuk menghadapi FM trail ini. 

Tahun ini adalah  ketiga kalinya saya ikut serta di event Tahura Trail. Tahun 2018 saya ikut kelas family 7K dan tahun 2019 saya ikut kelas HM (21K). Salah satu persiapan saya untuk FM ini adalah mengikuti event Cikole Forest Run, tepat sebulan sebelum event Tahura. Saya tidak mempersiapkan diri dengan latihan khusus untuk menghadapi lari FM ini karena kesibukan kantor yang lumayan padat di akhir 2019 dan awal tahun 2020.

Start lari FM dilakukan pada hari sabtu 18 januari 2020.  Sekitar 700an pelari FM start pukul 7:00 pagi. Jalur 3km awal langsung ketemu tanjakan elevasi lumayan, namun mayoritas adalah jalur aspal dan beton. Baru setelah lewat km 5 kita masuk ke jalan tanah yang tanjakanannya juga masih menggila. Saya berlari santai, dengan pace antara 8-10 menit/km, kadang kadang mencapai 17 menit/km kalo jalur sangat menanjak. Ada sekitar 4 WS sejak dari start sampai km 17.5

Di km17.5 pelari FM ketemu water station (WS) terakhir sebelum masuk hutan menuju ke km 30. Di sepanjang km 17.5-30 ini sama sekali tidak ada WS. Ditengah hujan tanjakan juga tidak lupa selalu hadir, jalan becek cenderung tidak bisa dilariin akibat hujan yang datang dan pergi hari itu. Beberapa parit dan sungat kecil juga harus kita lalui. Alhasil bagian bawah sepatu trail sudah penuh dengan tanah liat. Kaos kaki sampai ganti tiga kali karena air, pasir, dan tanah liat rebutan masuk ke sepatu. Akhirnya karena stok kaos kaki habis, saya terpaksa lari tidak pakai kaos kaki lagi. Saya melihat banyak peserta yang sudah mulai menyerah menaklukkan ganasnya jalur hutan tersebut, dan minta diangkut panitia,

Setelah mencapai km 30, perjalanan selanjutnya menuju finish di km 42 terasa sangat lama, walaupun jalur cenderung turunan , mungkin karena badan sudah sangat lelah. Kami berjalan dan berlari melewati perkampungan dan perkebunan penduduk di daerah maribaya – lembang.

Cut off time (COT) FM adalah 10 jam, jadi pelari harus bisa finish sebelum jam 17:00 sore. Kalo tidak bisa lebih cepat dari COT maka pelari dinyatakan Did Not Finish (DNF) dan diangkut oleh panitia. Saya mencapai garis finish pada pukul 15:59, jadi total saya berlari sejauh 9 jam kurang 1 menit. Ini rekor lari saya terlama, bahkan lebih lama dari perjalanan saya mudik Bandung-Malang yang hanya 8 jam di akhir tahun 2019. 

Saat berlari di tengah hutan saya juga sempat berpikir “ngapain saya ada disini”, kok mau maunya berlari berjam jam menyiksa diri. Tapi setelah menyelesaikan tantangan rasanya sangat memuaskan, bahwa saya bisa menyelesaikan tantangan mengalahkan kemalasan diri sendiri #gabolehmales. Oh ya .. entry blog ini ditulis 3 hari setelah menyelesaikan lari trail FM tersebut, saat ini saya sudah tidak merasakan sakit sakit atau pegal pegal lagi. Semuanya aman … ga sabar menunggu event trail selanjutnya 😉 ..

82902116 10157647138015202 4779708935797997568 o82605321 10157647138115202 7264254650751123456 o83118426 10157647138265202 1238432323490283520 o82797837 10157647138200202 4634408899389161472 o
83138664 10157647138545202 6629258807077765120 o84080412 10157647138320202 7160078904726650880 o