Posisi Manajerial

Posisi manajerial atau struktural manajerial pada suatu organisasi adalah posisi inti (pemimpin / nahkoda) pada bidangnya masing masing untuk mendukung keberlangsungan operasional organisasi. Demikian juga pada organisasi pendidikan (kampus). Posisi manajerial tentunya bertolak belakang dengan posisi dosen biasa. Walaupun pengisi posisi tersebut biasanya diambil dari dosen biasa juga. Namun ada perbedaan signifikan adalah, dosen biasa hanya cukup memikirkan beban kerja pribadi, apakah aktivitasnya sudah memenuhi syarat minimal pada pengajaran, riset, dan pengabdian masyarakat. Tidak jarang beberapa dosen pandai mengatur waktu sehingga, mereka bisa berkarya lebih seperti mempunyai waktu untuk membuat riset lebih banyak, menulis buku, proyek pengabdian masyarakat dan lain sebagainya. Namun semua itu masih terpusat pada target pribadi. Bahkan mungkin malah banyak juga yang tidak tahu (tidak memperoleh informasi) mengenai kondisi strategis kampus, day to day atau month to month operation, karena aktivitas berpusat pada masing masing individu dosen. 

Jabatan manajerial membuat kita berpikir lebih luas (makro), membuat kebijaksanaan, menjalankan pelaksanaan kegiatan, melakukan pengawasan, dan evaluasi kegiatan berkerja sama dengan organ fungsi lain di kampus. Tujuannya adalah untuk pengembangan kampus dan “sustainibility”nya. Saya sendiri bukan orang yang belajar khusus mengenai organisasi, tapi rasanya saya bisa memperkirakan bagaimana caranya mendukung tujuan (visi dan misi) kampus. 

Tulisan ini berkaitan dengan kabar terbaru “agak mengejutkan” yang saya terima beberapa hari yang lalu, yaitu promosi untuk mengisi salah satu jabatan manajerial di kampus. Menjadi bagian dari manajemen bukan merupakan pekerjaan mudah. Akan terjadi perubahan paradigma, dari yang terbiasa prioritas kerja dosen biasa, sekarang saya harus berpikir lebih luas. Tugas saya di research center, yang artinya lebih banyak fokus kepada “enhance” aktivitas riset dalam bentuk kolaborasi, hibah, kemudian juga aplikasinya ke dalam dunia nyata. Salah satu output nyatanya adalah Non Tuition Fee. Cukup berat, tapi rasanya tidak perlu kuatir, karena potensi dosen di kampus cukup besar untuk mendukung hal hal diatas, tinggal dikondisikan saja.

Tapi sepertinya nanti saya tidak akan bisa sering sering untuk update blog seperti sebelumnya, but lets see ..

 

IMG 5653

Quora: Aplikasi Tanya Jawab Bahasa Indonesia

Penyedia layanan tanya jawab secara crowdsourcing sudah sejak lama ada. Quora adalah salah satunya. Aplikasi Tanya Jawab Crowdsourcing, tidak berbeda jauh dengan aplikasi penulisan katalog pengetahuan melalui crowdsourcing seperti Wikipedia. Crowdsourcing adalah mekanisme dimana netizen dengan cara demokratis bekerja sama secara peer untuk menghasilkan konten yang bagus. Mekanisme bisa berupa voting, dimana konten atau jawaban dengan voting terbanyak merupakan konten atau jawaban yang paling baik. Dengan mekanisme tersebut, maka konten atau jawaban melalui proses crowdsourcing akan konvergen menuju jawaban terbaik. 

Di Quora terdapat banyak sekali pertanyaan pertanyaan yang akhirnya juga bisa memperluas pengetahuan. Kita selain berpartisipasi memberikan jawaban, juga bisa bertanya mengenai segala hal, mulai hal hal yang ringan, sampai hal hal yang bersifat akademis atau filosofis yang lebih serius. Fitur yang menarik dari Quora terakhir ini adalah tersedianya layanan dalam bahasa Indonesia, sehingga hal ini sangat bagus untuk membantu mencerdaskan netizen Indonesia. Silahkan ditengok

Oh ya sebelum bisa mengakses Quora bahasa Indonesia, kita harus mendaftar dulu, mungkin ini masih sementara, selanjutnya rasanya kita akan otomatis bisa akses langsung fitur bahsa Indonesianya. Berikut contoh Quora bahasa Indonesia di Iphone. Selamat mencoba

 

IMG 5525

PRO vs KONTRA TOPIK POLITIK #2019GantiPresiden #DiaSibukKerja

Hashtag #2019GantiPresiden sangat ramai beberapa saat yang lalu di Twitter. Hal ini merefreksikan kampanye yang dilakukan sekelompok masyarakat dalam aktivitas online maupun offline. Untuk aktivitas offline, Inget kasus di Car Free Day jakarta pada tanggal 29 April 2018, dimana terjadi kampanye dua kelompok yang bertentangan #2019GantiPresiden untuk yang kontra JKW dan #DiaSibukKerja untuk yang pro JKW. Gerakan ini cukup jadi trending topic di Twitter, menunjukkan studi kasus dinamika polarisasi opini masyarakat Indonesia. Sebetulnya saya bukan peneliti politik, tapi karena ingin melihat dinamika polarisasi tersebut, maka studi kasus yang paling ramai (mewakili) adalah di bidang politik, apalagi menjelang pemilu 2019. 

Periode pengumpulan data adalah 27 April – 5 Mei 2018. Topik pro dan kontra JKW untuk maju lagi di pilpres 2019 dengan hashtag sebagai berikut : 

Kontra : #2019gantipresiden #2019presidenbaru #gantipresidenyuk #gantipresiden #gantipresiden2019 #asalbukanjkw #2019gantirezim #2019wajibgantipresiden #2019asalbukanjokowi

Pro : #jokowi2periode #JKW2P #jokowipresiden2019 #2019tetapjokowi #jokowisekalilagi #rakyatmaujokowi2019 #jokowiduaperiode #salam2jari #ogah2019gantipresiden #diasibukkerja

Diperoleh: Data Kontra sebanyak 373885 Tweets dan Data Pro sebanyak 63267 Tweets. Dari jumlah data udah keliatan gerakan ganti presiden lebih ramai daripada yang pengen presidennya tetap. Dari analisa lebih dalam juga diperoleh bahwa kepadatan kelompok kontra jauh diatas kelompok pro, yang artinya percakapan lebih banyak terjadi antar sebarang aktor yang menjadi anggota masing masing opini. 

Dari pengelompokan percakapan masing masing opini, diperoleh kelompok terbesar berwarna ungu, sedangkan kedua terbesar berwarna hijau. Setelah menghilangkan banyak aktor tidak penting, akhirnya diperoleh aktor aktor inti (masing masing 100 aktor di tiap kelompok) yang jadi penggerak masing masing kelompok. Lihat gambar untuk kumpulan aktor inti ini. 

Apakah hasil ini bisa dipercaya?, paling tidak ini menjadi indikasi. Saya sih percaya mayoritas masih diam (belum menuliskan opininya).

Analisa teks dan pencarian topik tidak jadi dilakukan, komputernya keburu sibuk dipake riset yang lain 😛 ..

Contrascreenshot

Semesta percakapan kontra JKW

Proscreenshot

Semesta percakapan pro JKW

Contra1stcom

Komunitas kontra JKW terbesar

Contra2com

Komunitas kontra JKW terbesar ke 2

Pro1stcommunity

Komunitas pro JKW terbesar

Pro2community

Komunitas pro JKW terbesar ke 2

Publikasi 5 Paper di ICOICT 2018

ICOICT singkatan dari International Conference on Information and Communication Technology.  Di tahun 2018, konferensi ini dilaksanakan di kampus Universitas Telkom pada tanggal 3-5 Mei 2018. Kali ini tim lab kami mengirimkan 7 paper, namun yang diterima 5 paper. Menurut saya wajar juga ada yang ditolak, ga lucu nanti konferensinya kalau ada nama dominan (kebanyakan paper).  5 paper sudah merupakan rekor jumlah paper saya terbanyak yang diterima dalam satu konferensi yang terindeks scopus. Tema konferensi tahun ini sangat menarik yaitu “Connecting Sensors, Machines, and Societies” .. ini mencakup banyak bidang keilmuan ICT seperti Big Data, IoT, Security, dan lain lain. 

Paper yang kami presentasikan tahun ini cukup beragam topiknya. Hal ini menunjukkan keragaman studi lab kami (Lab. Social Computing and Big Data). Saya pribadi sangat senang dengan keberagaman topik paper paper yang kami tampilkan, terus terang saya menyukai semua topik yang dibawakan, masing masing punya keunikan, kesulitan, dan kontribusi yang cukup signifikan. 5 Paper yang dipresentasikan berdasarkan urutan presentasi adalah:

1. Artificial Neural Network for Predicting Indonesia Stock Exchange Composite using Macroeconomic Variables (CoAuthor bersama Asri Nurfathi)

2. Finding Pattern in Dynamic Network Analysis (CoAuthor bersama Made Kevin Bratawisnu dan Puput Hari Sanjani)

3. Dynamic Large Scale Data on Twitter using Sentiment Analysis and Topic Modeling, Case Study Uber (CoAuthor bersama Wirawan Rizkika, Ditya Dwi Nugroho, Farhan Renaldi, dan Siti Saadah)

4. Social Network Performance Analysis and Content Engagement of Indonesia E-Commerce, Case Study Tokopedia and Bukalapak (CoAuthor bersama Afrillia Utami)

5. Ontology Modelling Approach for Personality Measurement based on Social Media Activity (CoAuthor bersama M. Rizqy dan Darin Dindi)

Sebagai bonus, paper kami yang berjudul Finding Pattern in Dynamic Network Analysis yang dipresentasikan oleh Made Kevin mendapatkan penghargaan sebagai paper terbaik. suatu pencapaian yang membanggakan. Congrat untuk kerja keras dari semua anggota lab yang terlibat dalam ICOICT 2018. Paper paper kami nantinya bisa diakses kalau sudah terindeks di IEEE, namun apabila ada kebutuhan mendesak bisa kontak saya, nanti saya kirim via japri ..

Sampai bertemu di ICOICT 2019.

Berikut foto foto dari acara tersebut.

 

IMG 3653

foto full team di ICOICT 2018 kecuali Darin, Puput, dan Bu Tisa

IMG 3654

IMG 3655

IMG 3656

IMG 3657

IMG 3658

31890704 10156073853675202 9101392878294269952 n

Ga Percaya Indonesia Cantik ? Datang Aja ke Raja Ampat

Pada suatu kesempatan saya mengikuti konferensi ilmiah di kota Sorong, Papua Barat. Bersama rombongan dosen dosen muda yang mayoritas adalah dosen ITB. Konferensi di Papua merupakan hal yang spesial karena secara geografis lokasinya jauh, akan tetapi masyarakat lokal membutuhkan kegiatan akademis seperti workshop atau konferensi ilmiah seperti ini. Konferensi ini diadakan oleh Forum Peneliti Muda Indonesia (ForMIND). Setelah seharian wokshop dan seminar, besoknya dilanjutkan dengan perjalanan berkunjung ke Raja Ampat yang terkenal sebagai surga tersembunyinya Indonesia.

Raja Ampat merupakan kepulauan yang terletak di sebelah barat utara kota Sorong. Daerah ini memang sedang jadi primadona pariwisata Indonesia. Dari kota Sorong, Raja Ampat bisa dicapai menggunakan kapal boat selama 2 jam menuju Pulau Pianemo. Di Pianemo kita bisa melihat pemandangan Raja Ampat dan sekitar dari ketinggian bukit yang ada. Oh ya sepanjang perjalanan pulang dan pergi ke Pulau Pianemo, kami beberapa kali berhenti mencari spot bagus untuk snorkeling. Sebelum kembali ke Sorong, kami juga mampir ke Pulau Waigeo, Pulau terbesar di kawasan Raja Ampat, ngobrol dan mancing bersama penduduk setempat.

Satu catatan yang menarik dari snorkling di Raja Ampat, adalah orang lokal lumayan cerewet memperingatkan kita untuk tidak menginjak karang. Selama pengalaman saya snorkling di Karimun Jawa, Gili Trawangan, Pulau Belitung, dan Pahawang Lampung, tidak pernah rasanya dicerewetin guide atau penduduk lokal tentang karang. Oh ya menurut penelitian karena pemanasan global dunia, membuat laut menjadi lebih asam dari sebelumnya, yang berakibat saat ini terumbu karang menjadi lebih rapuh dan gampang rusak. Walaupun kunjungan singkat, tapi saya sangat terkesan dengan Raja Ampat, suatu saat nanti saya bisa kembali untuk sengaja berlibur dengan keluarga.

Berikut ini adalah foto fotonya

22789189 10155573378435202 4473515980535523794 n

22789044 10155573375860202 4320368276975292896 n

22788935 10155573375870202 8516333978566355723 n

22788835 10155573426495202 2399534056098268904 n

22853340 10155573378570202 1400067681445633542 n

22859679 10155571441255202 5491912419816257917 o

Konferensi 5th ICOICT 2017 di Malaka

Entry blog ini adalah late post tentang konferensi ICOICT (International Conference on Information and Communication Technology) 2017 yang diadakan di Malaka, Malaysia,pada tanggal 17-19 Mei 2017. Penyelenggara konferensi ini adalah Universitas Telkom berkerja sama dengan Multimedia University Malaysia. Konferensi ICOICT 2017 ini adalah konferensi ke 5 dan tahun ini merupakan partisipasi saya yang ke 4 kalinya sejak 2nd ICOICT, saya belum pernah absen. Karena kesibukan satu dan lain hal, entry blog tentang konferensi ini terlupakan (ditulis bulan mei 2018, seminggu sebelum 6th ICOICT dilaksanakan). Publikasi konferensi ICOICT diindeks oleh IEEE yang pada akhirnya nanti akan diindeks Scopus. Pada saat entry blog ini saya buat, artikel kami sudah muncul di halaman Scopus.

Lab kami (Lab Social Computing dan Big Data) mengirimkan 4 artikel / publikasi, dimana 3 publikasi murni hasil pekerjaan lab kami, dan satu publikasi merupakan kerjasama dalam rangka Hibah penelitian. Paper tersebut adalah antara lain:

1. Indonesia infrastructure and consumer stock portfolio prediction using artificial neural network backpropagation

2. Training data optimization strategy for multiclass text classification

3. Hybrid sentiment and network analysis of social opinion polarization

4. Social network data analytics for market segmentation in Indonesian telecommunications industry

Beberapa foto dari konferensi tersebut adalah sebagai berikut:

18582150 10155080981315202 796584091749882997 n

18595227 10155091996630202 1275412321366735052 o

bersama anggota tim lab SCBD

18589117 10155091993795202 3886174239300928009 o

selamat datang di Malaka

Publikasi Konferensi Terindeks Scopus April 2018

Hasil International Conference on Data and Information Science (ICODIS) tanggal 5-6 desember 2017 akhirnya terpublikasi di IOP Journal of Physics: Conference Series (terindeks scopus). Terdapat 3 paper dari lab. Social Computing dan Big Data yang dipublikasikan. Berikut ini judul dan tautan untuk mengunduhnya.

1. Mapping online transportation service quality and multiclass classification problem solving priorities http://iopscience.iop.org/article/10.1088/1742-6596/971/1/012021

2. Measuring e-Commerce service quality from online customer review using sentiment analysis http://iopscience.iop.org/article/10.1088/1742-6596/971/1/012053

3. Predictive modelling for startup and investor relationship based on crowdfunding platform data  http://iopscience.iop.org/article/10.1088/1742-6596/971/1/012002

semoga bermanfaat

 

Scopus2018

http://iopscience.iop.org/article/10.1088/1742-6596/971/1/012053

Film Ready Player One dan Masa Depan Dunia adalah Maya

Weekend kemarin saat lagi jalan jalan, ada chat dari teman masuk, isinya kurang lebih ngasih tahu kalau ada film “kayaknya” keren garapan Steven Spielberg. Temen saya ini belum nonton juga, jadi yah kita menduga duga kalau filmnya bagus, biasanya Steven Spielberg sih kalo bikin film ceritanya “beda”. Karena kebetulan lagi di mall maka saya langsung intip ke bioskop Cinemax. Eh langsung ketemu filmya lagi diputer, dan ternyata jam tayangnya setengah jam lagi. Jadi langsung deh kita beli tiket. Judul filmnya Ready Player One. Sebetulnya emang asyik sih masuk ke bioskop tanpa ekspektasi apa apa tentang filmnya, dan tidak baca review sama sekali. Beberapa minggu sebelumnya saya juga masuk ke bioskop “ngasal” pas nonton film RedSparrow. Lumayan bagus filmnya 

Sedikit spoiler, film ini ceritanya dimasa depan tidak jauh dari sekarang, dimana game Virtual Reality tidak hanya sekedar game, tapi menjadi bagian penting dari kehidupan manusia. Kondisi dunia nyata yang jauh dari ideal karena polusi, kemiskinan, korupsi, depresi dan lain lain, membuat manusia lebih betah bersosialisasi di pada dunia maya. Dunia maya yang disebut Oasis merupakan tempat dimana manusia mengumpulkan reputasi, bekerja sama, berkompetisi, dan bekerja layaknya seperti di dunia nyata.

Saya tidak akan membahas tentang cerita filmnya, tapi saya lebih tertarik dengan teknologi yang sebentar lagi terjadi. Fenomena seperti reputation economy, disruptive technology, kemajuan pada game virtual reality yang mendekati kenyataan, UI / UX, dan faktor pendukung lainnya. Dari konvergensi faktor faktor diatas rasanya memang kondisi pada film tersebut tidak lama lagi akan tercapai. Selama ini kita impian kita adalah dunia nyata yang lebih baik, namun bisa jadi yang terbentuk adalah dunia maya yang merupakan idealisasi dunia nyata seharusnya, karena kondisi ekonomi, pemerintahan, politik global pada dunia nyata yang tidak kunjung membaik.

Di saat manusia merasa nyaman dan relevan dengan dunia maya, dengan berbagai macam alasannya, apakah ini yang disebut sebagai dunia parallel (dunia maya dan dunia nyata). Disaat manusia memimpikan dunia (nyata) yang lebih baik, dimana kemungkinan tidak tercapai, maka dunia maya adalah jawabannya.  Malah mungkin dunia masa depan kita dibentuk oleh industri game hari ini, dimana aktivitas ekonomi dan produktivitas yang ideal terletak pada dunia maya. Jadi bagaimana kita menyikapinya, rasanya cukup exciting melihat dunia masa depan anak cucu kita nanti. 

 

RPO 620x349 IT

Narasumber Big Data

Semenjak lulus sidang terbuka (ujian promosi doktor) bulan januari 2018 kemarin, saya merasa jauh lebih bebas memikirkan riset, memikirkan keilmuan, dan memikirkan hal hal lain termasuk topik Big Data. Dulu boro boro mau mikirin banyak hal, kalo urusan disertasi belum beres rasanya ga mau mikirin yang lain. Ini lebih karena takut yang dikerjakan di disertasi jadi lupa ..hehe. Karena lagi masa “tenang”, eh Ndilalah (ini basa jawa artinya tiba tiba) kok banyak datang tawaran jadi narasumber topik Big Data. Berhubung kebebasan mencari ide dan bercerita soal Big Data lagi banyak, maka saya iyain tawaran tersebut, lagian tawarannya deket, cuman di bandung dan jakarta, sebenernya ada satu tawaran lagi di jogja, terpaksa saya tolak, karena bentrok dengan acara yang di bandung. 

Narasumber pertama adalah di SBM-ITB dalam rangka pembukaan (Kick-Off) Seminar Lab. Big Data Analysis dan Social Simulation. Kebetulan nama lab nya mirip dengan lab saya (Social Computing dan Big Data). Ternyata memang ruang lingkupnya pun mirip, jadi asyiknya sekarang saya punya rujukan untuk kolaborasi riset tentang studi manusia / sosial menggunakan Big Data. Kebetulan ketua lab tersebut adalah teman waktu sama sama kuliah S1 di Matematika ITB. Jadi memang networking itu benar adanya. Saya yakin dengan kemampuan rekan saya (yang sealmamater ini) dalam membawa lab ini menjadi sukses. Sekali lagi selamat SBM ITB. 

Topik seminar SBM adalah “Big Data Development in Education and Business Practice”, dari topik besar tersebut saya jadi memikirkan kembali kenapa edukasi Big Data di Indonesia belum kedengaran gaungnya, padahal industri / bisnis lagi banyak mencari info dan talenta. Dari pemikiran tersebut maka muncul pemetaan kelimuan dan profesi Data Scientist yang saya tulis di blog ini. Dipikir pikir semakin sering jadi narasumber dan disodorin topik topik tertentu berkaitan dengan keahlian kita, maka semakin kita menguasai topik yang kita “rasa” kuasai dari berbagai sudut pandangan. 

Narasumber kedua adalah menjadi pembicara di acara BMKG (Badan Meterologi, Klimatologi, dan Geofisika). BMKG sedang menyambut hari jadi ke 68 hari meteorologi dunia. Untuk menyambut hari tersebut, mereka mengadakan seminar ilmiah dengan tema “Implementasi Big Data dan Artificial Intelligence untuk Peningkatan Layanan Kecepatan dan Akurasi Layanan Informasi BMKG”. Pembicara yang diundang adalah dari LIPI, UI, ITS, Grab, Solusi247, Telkom Indonesia, Schumberger, dan saya sendiri mewakili Telkom University. Materi yang saya bawakan berkaitan dengan peran Big Data dalam memahami perilaku manusia. Sepertinya topik saya tidak bersinggungan langsung dengan BMKG, akan tetapi ternyata misi dari BMKG sendiri adalah melihat kemajuan terkini terkait penelitian Big Data dalam segala bidang. 

Menjadi narasumber dalam suatu acara merupakan kesempatan bagus untuk menjalin jaringan dengan orang orang yang satu rumpun keilmuan dengan kita, atau bisa juga yang keilmuan tidak sama tapi mempunyai minat yang sama. Oh ya ngomong ngomong kenapa saya yang dipilih jadi narasumber di BMKG, rupanya alasannya sama dengan yang SBM, lagi lagi di BMKG ada rekan sesama almamater di S1 Matematika dulu.  ternyata oh ternyata .. eh tapi bukan hanya karena pertemanan lho saya diundang, tapi pertemanan bisa membantu menemukan siapa teman kita yang punya kemampuan seperti yang kita inginkan

Next Narasumber ? .. ada deh bulan bulan depan, nanti diupdate lagi beritanya.

Foto fotonya …

 

IMG 9170IMG 9284IMG 91636f520024 7198 43f1 80a6 ac297618d74e

 

 

Pemetaan Profesi Data Scientist

Big Data

Saking seringnya ngobrol tentang Big Data dengan beberapa kalangan, lama lama saya mulai bisa memetakan kebingungan, kegalauan, dan pemahaman masyarakat mengenai topik ini. Kebanyakan masyarakat yang awam dengan Big Data, sering tidak bisa mendefinisikan dengan tepat apa itu Big Data. Mereka hanya tahu bagian input dan output saja ..  proses di tengahnya gelap seperti blackbox. Bahkan beberapa rekan dosen yang masih awam bilang, coba selesaikan masalah penelitian dengan Big Data (maksudnya sih mengambil data dari media sosial), sementara yang lain menggangap bahwa Big Data itu metode pengganti statistik yang lebih canggih. Tentu saja anggapan anggapan tersebut tidak benar, kita semua mengenal istilah Big Data ini, karena ada peluang tersedianya data dalam jumlah besar, sehingga muncul peluang untuk memanfaatkannya. Perkara apakah hasil riset menggunakan Big Data akan lebih baik dari hasil metode konvensional (statistik), yah belum tentu juga.

Jadi Big Data itu apa ?, metode, alat, media atau yang hal lainnya yang kompleks,  tidak masuk dalam kategori yang bisa dipahami (rumit), maka dimasukkan ke dalam Big Data. Lucunya ini kenyataan lho, bahkan misalkan proses optimasi, simulasi, dan model matematika yang sudah ada sejak dulu, sering dianggap sebagai bagian Big Data juga, hanya karena metode itu saat ini sering digunakan (untuk menyelesaikan masalah kompleks) karena ketersediaan data yang semakin mudah. Sisi bagusnya adalah metode metode seperti artificial neural network, simulasi monte carlo, simulated annealing, dan lain lainnya semakin sering dipergunakan dan semakin dikenal.

Data Science

Supaya tidak terjebak istilah Big Data yang ambigu, maka saya sarankan kita bicaranya dari sisi Data Science saja. Data Science adalah suatu ilmu yang berpusat pada data sebagai komoditi utamanya. Beberapa metode dan kepentingan dari latar belakang kelimuan yang berbeda digunakan. Ilmu ilmu tersebut antara lain adalah ilmu komputer, matematika / statistika, bisnis, dan domain / konteks permasalahan.  Orang / talentanya disebut sebagai Data Scientist, dalam bahasa Indonesia adalah Ilmuwan Data. Kebetulan saya dan beberapa rekan ilmuwan serta praktisi membuat wadah Asosiasi Ilmuwan Data Indonesia (AIDI) (silahkan dicek,  boleh kok bergabung). Masih ingat postingan saya beberapa tahun yang lalu tentang tulisan Davenport dan DJ Patil di HBR bahwa “Data Scientist is the most sexiest job in 21th century” pada tahun 2012. Ternyata 5 – 6  tahun kemudian tetap sexy lho, cek disini dan disini.

Karena begitu sexy nya profesi ini, maka saya mulai melakukan riset kecil kecilan, kenapa profesi ini begitu dicari. Industri begitu kesulitan, dan bahkan putus asa mencari talenta yang bisa melakukan analisa, menceritakan pola dari data, dan membuat prediksi. Karena latar belakang pendidikan lulusan universitas pada umumnya sering terkotak kotak pada kelompok keilmuan tertentu, dan belum bisa berkomunikasi dengan bidang lain. Sebagai gambaran, daripada memberi gaji 1x ke programmer, 1x ke modeler, dan 1x ke orang bisnis (total 3x gaji), lebih baik perusahaan memberikan gaji 5x ke 1 orang yang menguasai ketiga domain tersebut. Nah talenta / orang ini yang disebut sebagai Data Scientist.

Pemetaan Data Scientist

Data Analytics Body of Knowledge

Data Science Knowledge Area

 

Data Engineering Body of Knowledge

 

Hasil baca sana sini, diperolah bahwa seorang Data Scientist itu harus mempunyai Knowledge Area (area pengetahuan) di bidang Data Analytics, Data Engineering, Data Management, Research Methodology, Project Management, Business Analytics, dan Domain Knowledge. Masing masing dari area pengetahuan diatas dibagi lagi menjadi keilmuan keilmuan kecil yang disebut sebagai Body of Knowledge (BoK) yang diselaraskan dengan cabang keilmuan, sehingga kita bisa identifikasi keilmuan besarnya masuk ke dalam ilmu apa. Peta sementara dari 3 gambar diatas, menunjukkan betapa kompleksnya keilmuan data tersebut, tidak salah kalo memang pekerjaan ini disebut pekerjaan sexy.

Oh ya sebagai penutup blog singkat ini.  Dari segitu banyak “maunya” industri mencari talenta Data Scientist yang canggih, sampai saat ini belum terlihat adanya daftar / framework kompetensi dari seorang Data Scientist yang diinginkan oleh industri, atau bahkan kompetensi secara global. Ini menjadi PR penting dalam rangka mengurangi gap antara lulusan universitas dan industri.