Relaunch Asosiasi Ilmuwan Data Indonesia

Pada bulan November 2016, kami para founder bersama sama mendeklarasikan berdirinya Asosiasi Ilmuwan Data Indonesia (AIDI), cerita lengkapnya ada di entry blog ini. Seiring berjalannya waktu, dan bersamaan kesibukan antar founder, sehingga AIDI belum bisa membuka pendaftaran anggota baru. Untungnya kami diberikan kesempatan untuk relaunch AIDI dan membuka pendaftaran anggota baru pada tanggal 5 februari 2019 di Jogjakarta.

Mimpi AIDI adalah mengawal kedaulatan data Indonesia. Data sebagai komoditas strategis, maka AIDI mencakup keilmuan yang luas, contohnya seperti big data, machine learning, artificial intelligence, computational linguistic, statistik, bioinformatics, sampai juga ke keilmuan sosial seperti bisnis, politik, dan komunikasi

Sambutan saya pada relaunch AIDI ini adalah sebagai berikut :

Asosiasi Ilmuwan Data Indonesia atau disingkat AIDI atau dalam bahasa inggris adalah Indonesia Data Scientist Society adalah suatu perkumpulan stakeholder yang terdiri dari individu, komunitas, dan perusahaan yang berkepentingan dan peduli pada perkembangan keilmuan data, serta implementasi dari manfaat data tersebut.  AIDI secara resmi dideklarasikan pada bulan november 2016, mendapatkan ijin dari Kementrian Hukum dan HAM pada tahun 2017. Di awal tahun 2019 ini, baru terbentuk kepengurusan harian AIDI dalam acara re-launch yang diselenggarakan di Jogja, 5 Februari 2019.

AIDI dibangun dengan semangat kebersamaan antara para pemimpin dan pakar dari stakeholder yang bergerak di ekosistem yang berhubungan dengan Data Science dan Data Analytic untuk mencari sebuah wadah yang dapat menyatukan suara.  Misi dari AIDI adalah Membangun Ekosistem Data Science Indonesia yang Bermanfaat, Aman, Sejahtera, Berdaya-saing dan Berkesinambungan untuk mendukung kedaulatan data Indonesia. Seperti kita ketahui Data adalah komoditas strategis bangsa, yang mempunyai nilai  mencakup banyak kepentingan dan melewati batas berbagai ilmu pengetahuan.  

Salah satu aktivitas yang dicanangkan oleh AIDI adalah berpartisipasi dalam pembuatan regulasi atau peraturan perundangan terkait dengan Data sebagai komoditas strategis, karena regulasi atau peraturan perundangan akan membentuk dan mengatur arah IIndustri yang melibatkan Data Science dan Data Analytics di masa mendatang. Masih banyak regulasi yang akan dibutuhkan untuk mengatur Industri jasa Data Mining ataupun Analytics, di mana Industri harus berperan dan terlibat memberikan masukan, pandangan dan saran agar Data Science bisa bermanfaat bagi masyarakat Indonesia. Tercipta iklim industri dan ekosistem yang mendukung kemandirian dan berkelanjutan. 

Sampai saat ini tercatat ada 350 anggota AIDI, yang terdiri dari berbagai bidang keahlian seperti machine learning, artificial intelligence, big data, data mining / data analytics, computational language, statistika, bioinformatics bahkan bidang non teknis seperti bisnis, politik, dan komunikasi. Dengan keberagaman latar belakang keilmuan yang dimiliki anggotanya, diharapkan AIDI mempunyai kapabilitas tinggi dalam bersinergi dan berkarya untuk kepentingan pembangunan Indonesia.

Terdapat beberapa aktivitas yang berafiliasi dengan AIDI, diantaranya adalah Workshop, Seminar, Kompetisi, dan Eksibisi National Data Days, Konferensi Ilmiah ICODIS (International Conference on Data and Information Science) dan ICADEIS (Internasional Conference on Advacement in Data Science, E-Learning, and Information Systems), Sertifikasi Internasional Big Data Analitik, Konferensi Big Data Indonesia, idBigData Meetup, dan lain lain

Sedangkan beberapa komunitas yang terlibat dalam pembentukan AIDI serta mempunyai afiliasi aktivitas dengan AIDI adalah Data Science Indonesia, Tau-data Indonesia, Komunitas Big Data Indonesia, Lab. Social Computing dan Big Data, Machine Learning ID, dan R Indonesia. Beberapa Industri yang terlibat dalam inisiasi dan kepengurusan AIDI adalah Solusi247, NoLimit, Mediawave, Zamrud Technology, dan Bahasa Kita.

Beberapa ilmuwan yang terlibat di AIDI antara lain adalah dari Telkom University, Universitas Padjajaran, Institut Teknologi Bandung, Universitas Gadjah Mada, Universitas Indonesia, LIPI, BPPT, Politeknik Statistika, dan Universitas Widyatama.

Demikian dapat kami sampaikan sekilas mengenai AIDI. kami berharap AIDI bisa menjadi wadah bertemu dan kolaborasi bersama antar ilmuwan data dalam berbagai bidang untuk membuat solusi untuk kepentingan bangsa. untuk itu  kami mengajak rekan rekan semua untuk bergabung di AIDI. 

Untuk bergabung bisa mendaftar pada tautan di bawah ini. 

2019 02 14 22 36 11

51231751 10156722442250202 619563343279030272 n51510822 10156722442305202 5379348316632907776 n51342227 10156722442600202 763510641083285504 n51838878 10156722442465202 833664250349092864 n

Konferensi Big Data 2016 (KBI2016)

Komunitas IDBigData kembali menyelenggarakan konferensi Big Data (KBI) 2016 di gedung BPPT Jakarta, pada tanggal 7-8 desember 2016. Konferensi ini adalah lanjutan dari KBI KBI sebelumnya contohnya pada tahun 2015 ( link blog saya, link blog saya, link website resmi). KBI 2016 adalah KBI ke 3 yang diselenggarakan oleh komunitas IDBigData. Tema besar konferensi ini adalah adalah “Leveraging National Capacities and Capabilities”.

Saya sendiri ikut berpartisipasi di acara KBI sejak KBI ke 2 tahun kemarin di Bandung dengan menjadi salah satu narasumber untuk topik “Social Network Analysis” (video).  sebelumnya saya juga pernah ikut berpartisipasi di IDBigData #4 (video). Untuk tahun ini saya akan berpartisipasi di talkshow / panel, dengan topik “Tantangan dan Daya Saing Big Data Indonesia”. Saya akan mewakili Asosiasi Ilmuwan Data Indonesia (AIDI). Mengenai Asosiasi akan saya tuliskan di blog terpisah ya…

Topik KBI tahun ini menurut saya akan sangat menarik, selama beberapa tahun terakhir ini industri, pemerintahan, dan akademisi sibuk dengan solusi solusi untuk menyelesaikan problem problem Big Data, akan tetapi gambaran besar, visi, misi pembangunan yang bertumpu akan kemampuan menganalisa Big Data masih kurang banyak dibicarakan. Nah melalui konferensi ini diharapkan kita bisa mengumpulkan berbagai macam ide yang pada akhirnya membawa kesamaan tujuan.

Indonesia adalah negara yang sangat besar potensi alam dan rakyatnya. Kemampuan menjinakkan Big Data bisa menjadi solusi yang efektif dan efisien dalam mendukung daya saing bangsa, perekonomian, dan pemerataan pembangunan. Kesadaran akan data collection, open data, open audit akan membuat pemerintahan lebih transparan, akuntabel, dan pro keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

Come and join this conference

PS : my schedule is on the first day, first talk show at 13:00 WIB

IMG 2016 11 30 07 52 03

Screen Shot 2016 11 30 at 7 49 43 AM  2

Screen Shot 2016 11 30 at 7 50 04 AM  2